Terkait Honorer dan Pejabat Non Job, Tokoh Meranti Sampaikan Pernyataan Sikap untuk Bupati Meranti

Mawardi Tombang
Senin, 3 Januari 2022 14:00:41

KANALSUMATERA.com - PEKANBARU - Sejumlah tokoh masyarakat Kabupaten Kepulauan Meranti di Pekanbaru, menyampaikan pernyataan sikap atas kebijakan Bupati Kepulauan Meranti, H M Adil yang dinilai tidak sesuai dengan niat luhur terbentuknya Kabupaten Kepulauan Meranti. Bahkan cenderung menimbulkan keresahan di tengah-tengah masyarakat.

Para tokoh masyarakat asal Kabupaten Kepulauan Meranti yang berpengaruh di Provinsi Riau ini, merasa keberatan dan prihatin terhadap rencana pemberhentian
tenaga non PNS di lingkungan Pemkab
Kepulauan Meranti. Serta terhadap penugasan dan penempatan
ASN yang tidak sesuai tugas fungsi dan jabatan.

Dalam surat pernyataan sikap itu, s

Setidaknya, ada 16 orang tokoh masyarakat Kepulauan Meranti dari berbagai disiplin ilmu membubuh tanda tangan dalam sebuah pernyataan sikap. Pernyataan sikap yang tertanggal 28 Desember 2021 itu akan dikirim kepada Bupati Kepulauan Meranti di Selatpanjang, dengan tembusan ke Menteri Dalam Negeri Cq. Dirjen Otonomi Daerah di Jakarta, Gubernur Riau di Pekanbaru, Pimpinan DPRD Provinsi Riau di Pekanbaru, Pimpinan DPRD Kabupaten Kepulauan Meranti di Selatpanjang, Forkompinda Kabupaten Kepulauan Meranti di Selatpanjang.

Baca: KPU Kampar Umumkan Rekrutmen Anggota PPK, Berikut Jadwal dan Persyaratan

Salah seorang tokoh masyarakat Kepulauan Meranti yang ikut memberi tanda tangan itu, Wan Abu Bakar, mengatakan, pihaknya sangat berkepentingan dan senantiasa
mendorong agar Pemerintah Kabupaten Kepulauan Meranti dapat menciptakan kemajuan dan meningkatkan kesejahteraan bagi seluruh lapisan masyarakat sesuai dengan cita-cita dan amanah pemekaran Kabupaten Kepulauan Meranti.

"Berharap pula, seyogyanya bupati selaku kepala daerah bersama DPRD dapat bersinergi dalam seluruh gerak
langkah dalam mencapai cita-cita luhur tersebut," harap mantan gubernur Riau itu.

Dari pengamatan dan mencermati perkembangan Kabupaten Kepulauan Meranti pada saat ini, jelas Wan Abu Bakar, para tokoh masyarakat Kepulauan Meranti di Pekanbaru menilai ada beberapa kebijakan bupati yang tidak tepat bahkan berpotensi menimbulkan keresahan di tengah-tengah masyarakat Kabupaten Kepulauan Meranti.

"Kebijakan yang dikeluarkan Bupati Meranti itu juga tidak sesuai dengan norma dan kaidah tata laksana pemerintahan yang baik dan harapan masyarakat," tambah Wan Abu Bakar lagi.

Baca: KPU Kampar Terima Penghargaan Terbaik I dalam Pemutakhiran Data Pemilih Berkelanjutan Tahun 2022

Adapun pernyataan sikap tokoh masyarakat Kepulauan Meranti tersebut adalah:

1. Bahwa terhadap kebijakan Bupati Kepulauan Meranti untuk tidak memperpanjang kontrak kerja Tenaga Non PNS di lingkungan Satuan Kerja melalui Surat Nomor:
800/BKD-SEKRE/XII/1/267 tanggal 27 Desember 2021 perihal Laporan Terhadap Tenaga Non PNS di lingkungan Pemerintah Kabupaten Kepulauan Meranti, kami nilai tidak tepat karena dikhawatirkan akan menimbulkan masalah sosial dan
membuat keresahan yang luas di tengah situasi perekonomian yang sulit saat ini. Sehingga kami mendesak untuk dapat ditinjau kembali secara matang dan seksama
serta mengedepankan hati nurani.

2. Bahwa penugasan terhadap Aparatur Sipil Negara (ASN) yang di Non Job-kan untuk menjaga persimpangan jalan adalah suatu keputusan yang tidak pada
tempatnya, karena tidak sesuai aturan mengenai Analisa Jabatan untuk
masing-masing ASN karena melanggar aturan yang berlaku.

3. Bahwa terhadap penempatan ASN dalam menjalankan TUPOKSI nya agar disesuaikan dengan golongan, pangkat dan jabatan serta Analisis Jabatan masing-masing ASN tidak berdasarkan kepentingan demi terwujudnya sistem dan pelayanan Pemerintahan Kabupaten Kepulauan Meranti yang lebih baik dan profesional.

Baca: Permudah Pemilih di Wilayah Khusus, KPU Kampar Koordinasi Bersama Dinas Ketenagakerjaan Kampar

4. Selain hal-hal diatas itu kami mendesak Bupati untuk mempertahankan pindah Trase terhadap ruas jalan Mengkikip ke Selatpanjang yang telah ditetapkan oleh Gubernur Riau sebagai upaya untuk mempercepat pembangunan dan membuka isolasi daerah.
Keberatan dan keprihatinan yang kami sampaikan semata-mata sebagai bentuk kepedulian terhadap kondisi masyarakat Kabupaten Kepulauan Meranti, agar dapat menjadi perhatian
kita semua. Karenanya kami mengharapkan goodwill dari Bupati bersama DPRD untuk menyikapi permasalahan tersebut secara cermat dan seksama dengan mengedepankan
musyawarah serta mufakat demi kemaslahatan masyarakat Kabupaten Kepulauan Meranti.

Hal itu juga ditegaskan oleh Ketua Persatuan Masyarakat Kabupaten Kepulauan Meranti Pekanbaru (Permaskab Meranti) Nazaruddin yang menyebutkan, tak ada niat lain dari tokoh masyarakat membuat surat pernyataan tersebut, selain untuk kepentingan bersama dan kemajuan Kabupaten Kepulauan Meranti.

"Pernyataan sikap ini adalah bentuk kepedulian tokoh masyarakat Kepulauan Meranti terhadap kampung halaman dalam upaya menjalin kebersamaan untuk memajukan daerah sesuai dengan niat awal dari keinginan terbentuknya Kabupaten Kepulauan Meranti. Tidak ada niat tendensius terhadap seseorang ataupun mendiskriditkan seseorang, semuanya berjalan spontan karena kepedulian terhadap kampung halaman," terang Nazarudin kepada media.(Bom)

Terkait
Berikut Jadwal Pendaftaran CASN PPPK Guru dan Tenaga Kesehatan
Berikut Jadwal Pendaftaran CASN PPPK Guru dan Tenaga Kesehatan
Besok Pengurus HIPMI Riau Dilantik Ketum Mardani Maming
Jelang Pelantikan HIPMI Riau pada Februari, Rahmad Ilah
KTNA Meranti akan Dikukuhkan, Siap Menyokong Program Bu
Lainnya
Jumaga Bangga Bakamla Pakai Kapal Patroli Bikinan Galangan Batam
Jumaga Bangga Bakamla Pakai Kapal Patroli Bikinan Galangan Batam
Korban Puting Beliung di Mapattunggul Dapat Bantuan Sem
Tinjau Pelayanan, Pihak Imigrasi Sumbar Kunjungi Pasama
Bersama IBI Pekanbaru, Disdalduk KB Siap Wujudkan KKBPK
Hoax or Not
Hotel di Lampung Di Teror Email Bom, Polisi Bergerak
Hotel di Lampung Di Teror Email Bom, Polisi Bergerak
Banyak Pelaku Terorisme Berasal dari Sumbar dan Sumsel,
Soal Penelantaran Kakek Bernama Abdul Jalil di Medan, I
Pariwara
Benahi Sistem Retribusi Sampah, Pemko Pekanbaru Perkuat Layanan Persampahan
Benahi Sistem Retribusi Sampah, Pemko Pekanbaru Perkuat Layanan Persampahan
DLHK Pekanbaru Siap Gerak, SK Satgas Gakkum Sampah tela
Pekanbaru Kota Terbaik Dalam Capaian IETPD, Walikota Aj
Global
GKSB DPR RI Kutuk Serangan Israel ke Aqsha, Sebut Negara Barat Jangan Standar Ganda
GKSB DPR RI Kutuk Serangan Israel ke Aqsha, Sebut Negara Barat Jangan Standar Ganda
Usai Mundur, Raja Malaysia Kembali Menunjuk Muhyiddin Y
Usai Rebut Ibukota, Taliban Segera Umumkan Negara Islam
Politik
Kades Usulkan ke PDI Perjuangan agar Masa Jabatan Diperpanjang jadi 9 Tahun
Kades Usulkan ke PDI Perjuangan agar Masa Jabatan Diperpanjang jadi 9 Tahun
PKS Riau Gelar Saresehan dan Silaturahim Tokoh Bersama
Sekjen Golkar Pastikan KIB Tetap Solid, Akan Bahas Capr
Kriminal
Santri Ponpes di Riau Meninggal Dunia di Kolam
Santri Ponpes di Riau Meninggal Dunia di Kolam
Bayi Ditemukan Tewas Dalam Tas di Pinggir Jalan Rimbo P
Dua Polisi Ditangkap di Nias Terkait Kasus Narkoba
Pendidikan
100 Santri Ponpes Annizham Darussalam Mendapat Beasiswa dari YBM PLN
100 Santri Ponpes Annizham Darussalam Mendapat Beasiswa dari YBM PLN
Karang Taruna Riau Gelar Karang Taruna Go to School di
UPTD BLK Distransnaker Siak Gelar Pelatihan Kerja Berba
Budaya
Sempat Terkendala Covid-19 Riau Expo 2022 Akan Digelar Lagi, Berikut Jadwalnya
Sempat Terkendala Covid-19 Riau Expo 2022 Akan Digelar Lagi, Berikut Jadwalnya
Rumah Lontiok di Ngarai Sianok Bukittinggi Dijual, Baha
Museum Batam Raja Ali Haji Distandarisasi, Kemendikbud: